IMG_1360

#TheAGetaway 05: Lampung

Minggu lalu, ceritanya kami ke Lampung. Ngapain, kok tumben banget? Kakak sepupuku menikah di sana. Kebetulan kami baru pertama kali ke sana, ever in my life. Hehehehe. Tapi di sana kami cuma 3 hari 2 malam. Jumat datang, Sabtu nikahan, Minggu pulang. Huuuw kurang banget rasanya! 😀

 

Jumat, 18-01-19

Kami berangkat dari Cengkareng, flight yang jam 09:05 pagi. Biasa deh kalo bawa bocah kecil (bocil) pasti rempong, untung ini bocil-bocil pada kooperatif. Alhamdulillah sampai Terminal 3 nggak telat, jadi masih bisa ngopi dulu. Aku sempat ke Periplus dan naksir satu buku tentang perkembangan anak pra-remaja. Kepingin beli, tapi bukunya agak gede. Terus kepikiran, ‘Ya udah deh cari di Shopee aja’ HAHAHAHA ya gimana dong namanya juga emak-emak onlensop. Waktu berselang, sudah agak jauh dari toko buku tersebut baru deh aku cari… Eh nggak taunya di Shopee cuma ada versi e-book-nya!!! Dan nggak cuma di Shopee, di segala tempat jualbeli online lainnya juga nggak ada versi aslinya, malah ada versi KW-nya. Damn! Langsung sedih pol dan aku menyesaaal kenapa nggak beli… Karena jujur nggak pernah lihat buku itu di Periplus lain. Huh, sampai ketemu lagi tuh buku, aku harus beli! #tekad

Lanjut, pas kami sudah naik ke pesawat, pesawat sudah antri lepas landas, dan Ayra sudah bobo di pangkuanku (dan aku sudah merasa fiuh amaaan akhirnya tidur juga nih bocil), tiba-tiba Captain-nya kasih pengumuman kalau kita harus balik lagi ke gate karena ada kesalahan teknis pada pesawat. ET DEH, tadinya aku hampir ngomong gitu tapi akhirnya aku koreksi, ‘No-no-no, Allah Maha Tahu, Allah Maha Baik.’ Kami balik lagi, nunggu di Lounge. Nggak berapa lama dihalo-halo untuk naik pesawat lagi. Dan seperti prediksi, pesawatnya ganti.

Alhamdulillah, sampai di Lampung dengan selamat. Cepet banget ya bok cuma 28 menit. Aku berasa cuma kayak anter Une ke sekolah terus balik lagi ke rumah, wkwkwk. Sampai di Lampung, langsung makan di Begadang Resto. WEEETS MASIH INGET ‘KAN GUE NAMANYAAA. Habis lucu, jadi nempel banget tuh nama di kepala. Aku makan gulai otak dan ayam gorengnya yang fenomenal itu. Duh, berasa banget enaknya!!! Tapi, aku lupa fotoin makanan-makanannya, yha gimana laper bet bok. Oh iya, entah gimana ya, tapi aku ngerasa toilet di resto ini kok spooky ya. Aku cuma cuci tangan aja sih sebenarnya, tapi kok rasanya nggak enaaak gitu hawanya. Ada yang pernah ke sana dan merasakan hal yang sama juga nggak? Ehe ehe ehe.. #nggakpenting

Sehabis makan, langsung cus ke hotel. Banyak banget yang DM nanya, “Itu dimana? Kok bagus kolam renangnya?” Kami nginep di Emersia Hotel karena kakak sepupuku juga nikah di sana. Menurutku hotelnya enak, kamar tempat aku nginep juga nyaman, walaupun memang lorong hotelnya sepiii dan banyak gantungan gambar di dinding yang agak gimana gitu (yeee ini mah guenya aja yang penakut :P). Kolam renangnya juga enak, anak-anak hepi banget main di sana. Sorenya, aku nemenin anak-anak berendam di bath tub, sebelum akhirnya mereka pada tidur dan akupun ketiduran puleees banget.

Kami makan malam di Bakso Haji Sony. Makannya ngebut karena tempatnya sudah mau tutup, duileh nggak tau jam tutupnya sih… Habis dari makan bakso, kami makan duren di depannya Aneka Sari Rasa. Sebelum makan duren, aku dan suami sempat beli beberapa jajanan buat oleh-oleh anak-anak kantor suami. Sambil nunggu barang-barangnya di-pack, nah kami makan duren itu. I was sooooo happy durennya gendut-gendut. Pas selesai makan duren, tiba-tiba kami didatangi oleh tiga orang mahasiswa yang mengaku sebagai onti-onti dan omnya (sebutan untuk followers setia @arkhairan) Une+Ayra. Jadi tuh ceritanya, dari pas kami sampai di Lampung langsung banyak DM yang masuk dari onti-om-kakaknya anak-anak ngajakin ketemuan di sana. Tapi karena keterbatasan waktu, kami nggak mungkin bikin ketemuan dadakan. Akhirnya, DM-DM yang ngajakin ketemuan itu nggak ada yang aku balas, tapi aku klarifikasi di IG anak-anak kalo kami memang nggak memungkinkan untuk ketemuan sekarang. Nah ternyataaa, tiga orang mahasiswa ini ngikutin IGstory kami (karena kebetulan aku memang update lagi ngapain aja di Lampung). Langsung dong, mereka susulin ke tempat makan duren ini. Ya Allah… True love banget nggak sih! You know who you are! *lempar ciyum*

Selesai foto-foto, kami langsung naik ke mobil dan cuuuss mobil jalan. ET DEH, nah kalo ini baru et deh, oleh-olehnya ketinggalan woooy!!! HAHAHAHA akhirnya balik lagi ke tempat oleh-oleh. Wkwkwk.

 

Sabtu, 19-01-19

Hari ini hari H nikahannya sepupuku, jadi memang sudah dirancang seharian ini kami di hotel aja. Aku mau cerita soal breakfast-nya ah. Aku makan nasi kari + pindang iga + kuah gulai padang, beh beh beh juwaraaak! Enak banget nggak paham lagi. Nah, kebiasaan aku kalo breakfast di hotel pasti aku nyobain croissant. Perhatiin deh, kayak sudah jadi standard tiap hotel mostly punya pastry dan umumnya ada croissant. That’s why, aku jadi suka ‘menilai’ rasa croissant di hotel-hotel enak apa nggak. Lagi-lagi #nggakpenting tapi buatku ini #penting, wkwkwk. Terakhir aku makan di Shangri-La, jangan tanya itu croissant-nya enaq beud, crunch outside, moist inside, sooo buttery. Nah kalo di sini, jujur b aja. Bok, nggak bisa dibandingin juga kali ah. Yeee nggak gitu, berapa bintang hotelnya mah nggak ngaruh sama rasa croissant-nya. Pernah coba soalnya ada yang enak padahal bukan hotel bintang 5 😀

Di hari ini, aku, ibu, dan adik-adikku pakai MUA lokal Lampung. Sudah dari beberapa bulan sebelumnya nyari-nyari MUA yang cocok makeup-annya dengan selera kami, alhamdulillah dapet. Ya sudah deh, setelah dandan, ganti baju, acaraaa dari sore sampai malam, balik lagi ke kamar dan langsung karena besok paginya kami flight jam 10:45!

Eh iya lupa cerita, pas malam acara nikahan ini, Une mulai ngeluh kakinya sakit dan badannya sumeng. Aku kira ya sudah kan cuma sumeng-sumeng dan pegel-pegel biasa. Ternyataaa…

 

Minggu, 20-01-19

Pagi ini dia bilang kakinya masih sakit, bisa jalan sih tapi masih sakit. Nah pas mau turun dari pesawat malah jadi makin sakit katanya, akhirnya sampai digendong sama ayahnya. Kenapa banget yaaa nggak minta wheelchair, nggak kepikiran deh karena aku pikir Une masih kuat sebenarnya. Ya akhirnya dari turun pesawat sampai masuk mobil digendong terus dia, wkwkwk ciyan ayahnya. Sampai rumah, ternyata beneran panas jadi langsung dikasih paracetamol.

Esok harinya (hari Senin) pun Une nggak sekolah karena dia masih ngeluh kakinya sakit dan badannya masih panas (lalu mulai muncul gejala batpil juga). Ended up aku bawa dia ke tempat urut langganan keluargaku memang spesialis buat yang keseleo, asam urat, patah tulang gitu dan ternyata katanya Une kekurangan kalium. Disarankan untuk makan pisang dan minum susu skim, later aku dikasih tahu ibunya temen Une kalo alpukat, chia seeds, dan air kelapa juga baguuus untuk menambah kalium. Nah jadi beberapa hari ini, Une masih aku observasi terus sih dan aku kasih asupan makanan yang tadi aku sebutin untuk meningkatkan jumlah kalium-nya. Di hari Selasa panasnya mulai turun dan katanya kakinya sudah nggak sakit sama sekali. Hari Rabu kemarin sudah mulai sekolah tapi aku ingatkan untuk tidak capek-capek dulu. Eh semalam tiba-tiba dia mengeluh kakinya sakit lagi, tapi dia langsung ngaku kalo tadi di sekolah main lari-larian, hadeh… Langsung deh semalam aku bikinin smoothies pisang + susu + chia seeds, pagi ini kelihatannya sudah mendingan dan Une pun sekolah. Kalo (amit-amit) nanti siang dia ngeluh kakinya sakit lagi, langsung deh aku bawa ke dokter. Seru ye jadi emak-emak 😀

 

Some of our pics…

 

IMG_1361

IMG_1362

IMG_1363

IMG_1365

IMG_1366

IMG_1367

IMG_1368

IMG_1369

IMG_1370

IMG_1371

IMG_1372

IMG_1373

IMG_1374

IMG_1375

 

 

 


Sudah ah, segitu ajaaa.. Nanti kalo diterusin segala apaaa juga aku ceritain nih pasti yang nggak ada hubungannya sama ke Lampung kemarin, wakakakaka. Have a good day! 😀

 

 

 

Always Love,

Aninda — The-A-Family

2,085 total views, 1 views today

The-A-Family

A family that starts with an A.

2,086 total views, 2 views today

Other posts

Leave a Reply