IMG_0373

#TheAGoTo 04: Scientia Square Park

Akhir minggu kemarin, kami sekeluarga staycation di Alam Sutera. Iiih ngapain sih kok staycation di Alam Sutera? Kenapa nggak yang jauhan aja? Alasannya yaaa karena belum pernah. Ke Bandung atau Bogor selain karena sudah pernah yaaa tahu sendiri kalo musim liburan seperti sekarang ini muacetnya kayak apa. Staycation di tengah kota juga bisa dibilang sudah hafal dengan suasananya. Ya sudah deh cus kami ke Alsut! Kami menginap di Mercure Alam Sutera. Aku pilih hotel ini karena kolam renangnya asyik buat anak-anak. Sampai hotel, berenang, mandi, makan malam, terus kami tidur. Besok paginya setelah check-out baru deh ke Scientia Square Park (SSP).

Awalnya niiih, aku nggak kepikiran mau bikin cerita tentang SSP di blog ini. Selain memang sudah banyaaak cerita review orang yang bertebaran di luar sana, aku juga nggak sempat banyak mendokumentasikan aktivitas yang kami lakukan di SSP. Keinginan nulis cerita ini baru terlintas pas kami sudah keluar dari SSP. Semua karena aku pikir ‘kan sekarang lagi musim liburan, why not untuk share tempat ini sebagai pilihan tempat yang asyik untuk mengisi liburan. Jadi anggap aja ini semacam quick review gitu yaaa, ehehehe. Jujur kalo dari kami sekeluarga merasa puas dengan SSP ini 😀

 

When we came…

Kami sampai di SSP sekitar pukul 11 dan alhamdulillah cuacanya agak mendung, jadi nggak panas sama sekali dan anginnya juga sepoi-sepoi. Masuk SSP ini pakai tiket ya dan setiap orang dapat gelang tanda masuk yang wajib dipakai. Harga tiket masuknya Rp 50.000 per orang (dewasa dan anak harganya sama, free for babies jadi Ayra gratis). Di dalam SSP ada beberapa permainan yang berbayar lagi, seperti ngasih makan hewan, naik ATV, naik delman, dsb. Biaya permainannya pun berbeda-beda harganya dan tersedia loket-loket di dalam untuk beli tiket permainan tersebut. Menurutku pribadi, harga tiket yang dibandrol oleh SSP ini masih masuk akal banget. Permainannya juga beragam dan seru-seru, tempat bermainnya bersih dan nyaman, jadi ya sesuai dengan harga yang dibayarkan. Kalo misalkan ada yang bilang tempat ini pricey, menurutku nggak juga ah. Banyak tempat bermain lainnya yang juga berbayar begini kok, malah ada yang lebih mahal tapi yang didapatkan nggak sesuai harga. Hehehehe.

 

Our play time…

Begitu masuk, tujuan pertama kami mau ke tempat petting zoo-nya. Cuma ternyata tempat ini melewati workout bars yang ada monkey bar-nya itu, jadinya Une minta berhenti dulu buat manjat-manjat. Habis itu, baru deh Une, Ayra, dan ayahnya masuk ke area petting zoo. Aku? Nunggu di luar pagar aja sambil foto-fotoin anak-anak 😀 Di sini setiap orang harus beli tiket lagi buat kasih makan hewan-hewannya (ada kambing, domba, keledai, dsb). Aku lupa persisnya berapa tapi antara Rp 30.000-35.000 per orang (Ayra gratis). Setiap orang dapat 1 cup wortel buat makanan hewannya. Hewannya ada yang diikat dan dibatasi pagar, tapi ada juga yang dilepas gitu aja kayak si kambing. Une sampai diikutin terus sama kambingnya hahaha ciyaaan.. Maafin ya Ne, Ibu malah cuma bisa ngetawain dari luar pagar aja 😛

Sehabis dari petting zoo, kami cuci tangan sambil lihat anak-anak yang lagi practice in-line skate di skate park. Tujuan kami berikutnya mau kasih makan kelinci, kamipun memilih untuk berjalan melewati sawah. Nggak lupa sambil ngejelasin ke Une tentang sawah, padi, sampai nasi. Sesampainya di tempat kelinci, ternyata kelincinya banyak yang ngumpet. Ayra excited banget sampai jongkok-jongkok manggilin kelincinya, eh giliran disamperin dia malah kabur, hahahaha. Niat awal mau ngasih makan kelinci malah jadi batal, karena Une udah nggak sabar pingin naik ATV. Keluar dari kandang kelinci ada kolam-kolam ikan koi, anak-anak dan ayahnya langsung jongkok di pinggir kolam. Untung banget ada anak pengunjung lain yang lagi ngasih makan ikan koi ini, jadi aku nggak perlu beli makanan koinya tapi anak-anak bisa ikut hepi ngelihatin ikan koi nyerbu makanannya. Wkwkwkwk ngirit 😀

Kelar lihat ikan koi, saatnya main ATV! Jujur ini kali pertama Une main ATV daaan cukup galau awalnya antara mau boncengan sama ayahnya atau naik sendiri. Sebenarnya jujur aku sih yang rada cekat-cekot, secara memangnya bisa apa dia ngira-ngira kapan gas dan rem? Sambil memeluk Ayra, akupun meyakinkan diriku sendiri, “NGGAK. UNE PASTI BISA.” HAHAHAHA, sambil mengangguk ke arah Une tanda ‘Aku yakin padamu, Nak.’ Une langsung pakai helm dan naik ATV kecil sendirian. Dia diajarin dulu sih sama petugasnya, gimana cara ngejalanin ATV-nya dan ayahnya pun ngekor jalan kaki di belakangnya. Belum juga ada setengah track diajarin caranya, eh dia langsung ngeeeng sendiri! Bisa loooh! Walaupun memang posisi duduknya agak ngengsle kayaknya pantatnya nahan gitu terus posisi badannya kayak dia yang dibawa ATV-nya, tapi alhamdulillah bisa euy! 😀 Biayanya Rp 35.000 untuk 15 menit main per orang. Termasuk murmer ‘kan?!

Selesai nemenin Une main ATV, kami sekeluarga kehausan dan kelaperan. Tadinya sempat terpikir mau makan di kafe yang ada di dalam SSP ini, yang di halaman kafenya ada kebun bunga matahari yang lagi hits itu. Tapi batal ah, mau makan di luar SSP aja karena tadi sempat lihat ada banyak tenant makanan. Sambil jalan keluar kami sempat mampir ke taman kupu-kupu, beli ice cream, melewati ayunan hits tapi nggak sempat naik karena ramai banget, dan melewati taman di tengah SSP yang bisa buat piknik itu. Uuuh seru!

Setibanya di luar, kami langsung milih-milih mau makan apa. Tempatnya semacam foodcourt tapi rata-rata makanannya kaki lima. Beli makanannya harus pakai kartu yang diisi uang (kayak di Eat n Eat gitu) dan kalo masih ada sisa boleh di-refund. Aku pesan telur gulung SD-nya dan jujur enaaak banget! Bersih pula jadi makannya nggak pake was-was secara ini ‘kan salah satu guilty pleasure 😀 Sambil menunggu makanan datang, Une sempat main di area playground SSP yang cuma dibatasi pagar aja dengan foodcourt ini, jadi kami bisa sambil lihatin dari luar – jadi kalo sudah keluar dari pintu SSP tapi masih pakai gelang tanda masuk SSP tetap boleh masuk lagi kok. Oh ya, selain foodcourt ini juga ada banyak tempat makan lainnya kok, mulai dari fast food sampai kafe kopi juga ada.

 

Why we love this place?

  • This place refresh our mind and body. Pulang-pulang ada rasa seneng karena ngerasa ‘lebih segar’ gitu setelah ngelihat ijo-ijo dan bisa bebas bergerak.
  • Aktivitas yang disuguhkan tuh beragam dan seru. Nggak cuma menarik buat anak-anak, tapi juga buat orangtua.
  • One-stop family place. Dari mulai main sampai makan, semuanya ada.

 

Our tips

  • Bring your cash. Karena permainan yang di dalam tuh bayarnya harus pakai cash.
  • Boleh bawa minum dari luar. Jadi yang punya bayi atau balita minumannya bisa dibawa supaya si kecil nggak kehausan (walaupun tetap ada yang jual minuman sih di dalam).
  • Pakai pakaian yang nyaman, sepatu yang mudah dibersihkan, dan bawa topi juga ya
  • Cari timing yang pas, rekomendasi orang-orang sih antara pagi atau sore ke malam. Kalopun siang, better datang pas mendung kayak aku kemarin supaya udaranya nyaman.
  • Sediakan waktu yang panjaaang supaya puas main! Sayang banget kalo diburu-buru main di sini tuh.

 

IMG_0374

IMG_0375

IMG_0376

IMG_0377

IMG_0378

IMG_0379

IMG_0380

IMG_0381

IMG_0382

 

 


Sekian pengalaman kami bermain di SSP kemarin. Akankah kami kembali lagi kesini? Will do banget! Next time pingin coba datang dari sore ke malam, nyobain piknik-piknikan sambil bawain Une bola supaya dia puas main di lapangan rumput. Hwaaa langsung kepingiiin…

 

 

 

Always Love,

Aninda — The-A-Family

 

2,251 total views, 3 views today

The-A-Family

A family that starts with an A.

2,252 total views, 4 views today

Other posts

Leave a Reply