IMG_0167

Parenting: Une dan Olahraga

Sebagai Ibu, aku yakin setiap anak punya hak yang sama untuk mencoba semua hal positif yang ada di dunia ini. Seiring dengan banyak mencoba berbagai hal, nantinya anak akan memiliki beberapa hal yang akan menjadi favoritnya. Aku pernah baca di sebuah buku; hal yang kita favoritkan itu sebenarnya sudah menjadi ‘bawaan’ kita sejak dulu – yang biasa dikenal dengan sebutan minat bakat atau bahasa kerennya ‘sudah terberi’ πŸ˜€ Iya, toh kalo seorang anak mencoba sebuah hal dan menekuninya pada akhirnya akan bisa juga, tapi jika ‘terberi’ mereka akan lebih sepenuh hati menjalaninya dan kemungkinan untuk mastery hal tersebut pun lebih besar dan lebih cepat, dibandingkan dengan hal yang tidak ‘terberi’.

Ngomong-ngomong soal ‘terberi’, sebagai orangtua pasti kita tahu apa yang menjadi minat bakat anak. Biasanya minat bakat ini mulai terlihat di sekitar usia 2-3 tahun. Untuk Une sendiri, terlihat dari kecil dia sangat suka bergerak. Lari sana-sini, tendang bola, manjat-manjat, itu sudah jadi kegemarannya. Pastinya aku pernah kasih Une mencoba hal lain, let’s say: art. Dia suka art, tapi nggak semua jenis art dia suka. Menggambar/doodling dia suka, mewarnai nggak. Another one misalkan bermain menyusun balok/lego, I can say dia nggak terlalu suka karena permainannya butuh diam dan duduk, sedangkan dia lebih senang bergerak. Walaupun begitu, tetap aku berikan Une kesempatan untuk mencoba semuanya ini. Tidak untuk mahir, semata untuk mengasah kemampuan motorik halusnya saja karena itu wajib dia penuhi dalam tahapan perkembangannya. Especially for gross motor and sports, we spend more times on it! πŸ˜€

 

Awal mula…

Une kecil tuh nggak bisa diem. BANGET! Kalo ibu lain tahu, “Tuh anak gue lagi sugar rush, makanya lari mulu kayak gangsing!” Nah, aku tuh nggak tau bedanya kapan Une sugar rush atau nggak karena bagiku dia nggak bisa diem all the time! Kalo kata orangtua, “Bersyukur dong kamu anaknya nggak bisa diem. Artinya dia sehat.” Ini beneeer banget. Lebih baik anak bergerak keringetan terus setiap hari, daripada sakit dan diem aja πŸ™

Kalo dari segi keluarga sendiri sebenernya biasa aja dengan olahraga, maksudnya bukan yang bener-bener do sports daily. We do sports tapi nggak rutin setiap hari juga, cuma pupungnya Une aja yang tiap minggu rutin lari pagi. Cuma memang Une secara nggak langsung dikenalkan dengan olahraga sejak kecil, seperti misalkan ikut lari pagi bersama pupungnya, ikut ke muaythai camp dengan omnya (dari awalnya cuma ngelihatin sampai akhirnya ikut latihan), lihat ibunya yoga dan akhirnya ikut-ikutan yoga juga, sampai dengar cerita dari ayahnya yang dulu jagoan basket di sekolah. Dari kecil pun kalo Une dibelikan mainan pasti dia milihnya yang mainan olahraga, seperti badminton, squash, bowling, dsb. Jadi ya kembali lagi, minatnya dia ada di situ.

Di usia 2-3 tahun tuh mulai terlihat kalo Une bukan cuma seneng bergerak tapi memang bakatnya tuh di situ. Dia mulai suka main bola dan itu berulang setiap harinya. Lama-lama jadi bisa ngegocek walaupun masih asal. Dulu sempat terpikir buat masukin Une ke gym anak yang provide berbagai macam jenis olahraga buat anak agar Une bisa mengembangkan bakatnya. Tapi sedih banget, saat itu tuh waktunya tabrakan dengan studi S2-ku. Pertimbanganku karena saat itu banyak waktuku terpakai buat urusan akademis ini-itu, akhirnya aku berpikir, “Ya kalo bisa santai di rumah quality time sama Une, kenapa harus keluar?” Sisa waktuku yang ada saat itu ya akhirnya dihabiskan dengan main-main sama Une di rumah. Tapi kalo dipikir-pikir, I wouldn’t regret it karena saat-saat itulah yang jadi bikin bonding kami lekat banget sampai sekarang.

Selesai aku S2, saat itu pas banget Une mulai sekolah setiap hari. Sebenernya kalo dari segi waktu, masih banyak banget waktu yang tersisa secara anak TK jam 11 juga sudah pulang sekolah. Tapi entah mungkin nggak jodoh atau gimana, adaaa aja halangannya buat daftar gym anak. Sampai akhirnya aku memutuskan kalo ya sudah nanti aja tunggu cari SD yang provide ekstrakulikuler beragam (khususnya dalam bidang olahraga) supaya Une bisa coba ikutan. Akhirnya beneran deh pas setahun lalu survey SD, kriteria ekskul jadi salah satu pertimbangan terbesar. Alhamdulillah, dapet deh sekolahnya.

Di SD Une ini, untuk bidang olahraga ada ekskul futsal, taekwondo, basket, dan renang. Nggak cuma latihan tiap minggu, di setiap ekskul ini juga ada turnamen masing-masing yang bisa semakin mengasah sportivitas dan mental bertanding anak. Buatku, di situlah nilai plus-nya. Karena ada beberapa sekolah yang dulu aku survey, ekskul mereka hanya sebatas latihan di sekolah saja, jadi menurutku pribadi ya sayang banget. Untuk biaya, biaya ekskul ini dibayarkan di tiap awal semester dan di luar biaya sekolah ya. Biayanya antara 800 ribu-1 jutaan per semester (untuk ekskul yang Une ambil), menurutku masuk akal banget biayanya dan cukup affordable jika dibandingkan dengan ambil les olahraga di luar sekolah (biayanya bisa lebih di atas itu).

Nah, masuk ke cerita ekskul nih yaaa.. Awal mulanya tuh anak-anak diminta buat nyobain dulu ekskul yang mereka pilih. Belum apa-apa Une langsung milih 3 ekskul: futsal, taekwondo, dan basket. Aku langsung puyeng pas tahu Une tuh semangat ’45 banget kepengen tiga-tiganya. Ya sudah, akhirnya trial ‘kan.. Setelah trial baru deh tuh ada jadwal ekskul yang sesungguhnya, well ternyata… Jadwalnya futsal tabrakan dengan basket! Une harus pilih salah satu dan akhirnya dia pilih futsal. Alasannya karena memang dia dari dulu tuh anak bola banget. Cita-citanya aja jadi pemain sepak bola. Hahahaha.. Jadilah dia pilih futsal dan taekwondo (untuk futsal latihannya seminggu 2x and he doesn’t mind at all).

Okelah, sekarang aku bahas per olahraga aja yaaa.. Sesuai sama pertanyaan yang sudah dikirim oleh onti-onti/om/kakak di IG beberapa waktu lalu. Cekidot!

 

Futsal

Sesuka itu sama bola dari kecil, bahkan kata benda pertama yang bisa dia sebut aja pas bayi dulu tuh “ba” artinya bola. SEGITUNYA DEH NEEE.. πŸ˜€ Karena memang dari hati banget, jadi latihan futsal ini juga jadi hal yang menyenangkan banget buat Une. Nggak pernah ada bosen, nggak pernah kelihatan capek. ‘Kan tadi di atas aku cerita kalo dia latihannya seminggu 2x, sekali di lapangan sekolah dan sekali di lapangan futsal. Yang di lapangan sekolah tuh latihannya sepulang sekolah, jam 14 siang sampai sore. Makanya mungkin banyak orang yang noticed sekarang Une menghitam hahahahaha jelaaas anaknya panas-panasan melulu iniii.. But I like it! πŸ˜€ Pulang latihan futsal, sampai rumah main bola lagi di luar. HADUUUH.. Kadang akunya yang bawel takut Une kecapekan secara besoknya kan masih sekolah lagi, tapi ya anaknya asyik aja.

Kalo di futsal, Une sudah beberapa kali ikut turnamen antar sekolah, baik turnamen futsal maupun mini soccer. Gimana rasanya? Kata Une sih deg-degan, hehehe. Yang aku suka, coach futsal Une di sekolah memang mendorong anak-anak untuk ikut turnamen supaya anak-anak ini terbiasa tanding dan ketemu lawan. Kalo kata coach, turnamen itu anggap saja seperti latihan. Latihan bertanding. Jadi anak-anak nggak terbebani untuk menang dan nggak sedih kalau kalah, karena yang mau dibentuk lebih ke mentalnya anak-anak. Aku pribadi pun nggak pernah bilang, “Harus menang ya, Bang!” Yang aku sampaikan ke Une hanya, “Have fun, Bang!” Karena aku yakin ketika anak sudah menikmati permainan, then he will give his best πŸ™‚

Oh iya, ada cerita lucu nih soal futsal Une. Jadi suatu hari tiba-tiba aku dikabarin coach kalo Une sudah pesan baju seragam futsal di sekolah. WAAAH MEMANG ANAK SAYA SANGAT INISIATIF!!! Padahal dalam hati, “Laaah kok nggak ngomong sih, Une?!” Terus aku tanya ‘kan baju seragam futsalnya ini polos atau ada nomor punggungnya. Terus kata coachnya, “Ada, Bun. Khairan minta ditulis namanya “Khairan” aja terus nomornya nomor 10.” WAKAKAKAKA KOK SOK IDEEE.. Nomor 10 dari mana dapet wangsitnyaaa?! Hahahahaha. Terus aku kroscek ke Une, katanya, “Ibu, nomor 10 itu nomor jago! Banyak pemain bola yang nomornya 10. Ah, Ibu nih nggak tau siiih..” Wkwkwkwk udah gede dia rupanyaaa.. πŸ˜€

Kalo sekarang ini Une lagi suka-sukanya nonton bola. Even tandingnya malam banget pun dia suka nitip minta dibangunin (kalo nggak dibangunin yaaa marah besok paginya hahaha). Apalagi sekarang lagi libur ‘kan, jadi momen yang pas banget buat diisi dengan nonton bola. Yang lucunya, Une ini kenal bola (klub-klubnya, pemainnya, dsb) dengan otodidak. Ayahnya nggak ngikutin bola, boro-boro aku tau apa sih cuma paham De Gea aja itupun karena dulu digadang-gadang mirip Ayah Dodo. HAHAHAHAHA. Jadi ya, awalnya Une beneran nonton dari youtube aja, diulang-ulang, sampai hafal ini namanya siapa dari klub apa dan tahu yang menurut dia jago yang mana aja. Kalo kata pupungnya, dulu dari pas Pupung kecil juga kayak Une gini. Suka bangeeet sama bola sampai hafal pemain-pemainnya. Apa mungkin ini keturunan ya? Hmm? πŸ˜‰

 

Taekwondo

Berbeda dengan futsal, kalo taekwondo itu awalnya dikenalin dulu sama aku dan suamiku. Tapi itu kayaknya udah dulu banget sih pas Une masih TK. Kami waktu itu bilang kalo taekwondo akan berguna sampai Une besar untuk proteksi diri sendiri, Ibu, dan adik-adiknya Une kelak. Mungkin kalimat tersebut ‘masuk’ ke diri Une, makanya waktu dia tahu di sekolah ada taekwondo, dia langsung semangat ikut trial-nya. Karena pada dasarnya Une nggak bisa diem, jadi ya cocok banget deh masuk taekwondo, kepake banget buat nyalurin energinya Une.

Oh iya, ada cerita juga nih di taekwondo. Aku merasa seneng banget karena sabeumnya perhatian sama Une. Beberapa kali Une dipanggil untuk jadi contoh cara nendang di depan temen-temennya. Une juga dipasangkan dengan temannya yang sudah sabuk kuning strip hijau (padahal waktu itu Une masih sabuk putih). Awalnya Une agak takut hahahahaha secara temennya ini sabuknya 2 level di atas Une terus badannya gede lagi, tapi aku kasih saran ke Une supaya, “Santai aja karena Sabeum yakin Abang bisa makanya Abang dipasangin sama dia.” Dan iyaaa kalo dibandingkan dengan pasangan yang lain, Une dan temennya ini fight-nya beneran. Tendang ya tendang aja pake tenaga. Sampai aku inget banget sabeum bilang gini ke temen-temennya Une yang lain, “Nih kalo mau lihat fight yang beneran, lihat Khairan dan Ammar nih!” Weee.. Ibunya yang happy πŸ˜€

Karena sekarang Une udah lumayan punya bekal cara nendang yang benar, aku selalu ingatkan Une untuk pergunakan kemampuan itu sebaik mungkin. Jangan sampai jadi bahan bermain di sekolah, karena itu berbahaya. Di rumah pun sama, kalo mau latihan nendang hati-hati lihat dulu ada Ayra atau nggak.

Sekarang Une baru naik sabuk kuning. Kalo kata sabeum, nanti turnamen bakal ada tapi kalo udah sabuk-sabuk atas. Doain Une selalu semangat yaaa taekwondonya! So far dia seneng banget sih dan tetep on fire padahal dari latihan taekwondo langsung latihan futsal di hari yang sama tanpa jeda jam. Cuma ya namanya udah suka pasti bakal diperjuangin dong yaa.. *eitsss*

 

Trivia Quiz. Quick Answers.

  1. Lebih suka mana: futsal atau taekwondo? He can’t choose karena suka dua-duanya. Kalo futsal karena pakai bola jadi dia suka dari dulu. Kalo taekwondo ternyata seru suka latihannya.
  2. Pernah nggak pas latihan olahraga nggak ditemenin Ibu dan gimana perasaannya Une? Kalo futsal yang weekday karena masih dalam lingkungan sekolah jadi nggak Ibu temenin, palingan cuma jemput aja. Une fine aja nggak ada Ibu juga, ‘kan udah gedeee.
  3. Ada nggak suplemen khusus buat Une supaya tetep fit? Ada, Une memang tiap hari minum vitamin. Ditambah makan-makanan yang sehat dengan porsi yang banyak (porsinya Une = porsinya ibu, kebayang nggak sebanyak apa?) plus cukup istirahat. Kalo lagi nggak ada ekskul, Une masih wajib tidur siang. Tidur malamnya pun paling telat jam 22 sudah harus tidur (prakteknya jam 21 juga sudah mangap hehehe).
  4. Une mau jadi atlet ga? Mau! Cita-citanya dia sih sampai sekarang jadi: pemain sepak bola. Hahahaha.
  5. Gimana caranya Ibu dan Ayah menambah rasa suka Une pada olahraga? Beberapa bulan yang lalu kami ajak Une nonton ASIAN Games dan ASIAN Para Games, supaya Une tahu nih kalo olahraga tuh beneran ada lho lomba dalam skala besarnya. Kami juga suka kasih Une info kalo ada olahraga baru yang mungkin dia belum tahu dan sebaliknya Une pun boleh sharing tentang olahraga yang dia sedang minati.

 

 

IMG_0166

IMG_0164

IMG_0165

 


Dats all! Intinya mah memang Une dan olahraga udah kayak cinta dari hati, jadi tanpa didorong-dorong dia sudah suka dan mau sendiri. InsyaaAllah semester depan, Une mau masuk klub renang di sekolahnya hehehe jadi ekskulnya nambah satu lagi nih! πŸ˜€

 

 

Always Love,

AnindaΒ β€” The-A-Family

1,807 total views, 1 views today

The-A-Family

A family that starts with an A.

1,808 total views, 2 views today

Other posts

Leave a Reply